Ribut Lagi, Ojek Online Ribut dengan Ojek Pangkalan di Bogor

oleh -

RakyatJabarNews.com, Bogor – Sekelompok ojek online (ojol) nyaris bentrok dengan ojek pangkalan (opang) di pangkalan opang Cimanggu Wates, Jalan Raya Soleh Iskandar, Tanah Sareal, Bogor. Kejadian ini dipicu adanya ojol yang sempat dilarang beroperasi di wilayah tersebut.

“Tadi ada ojol mau masuk ke dalam (wilayah Cimanggu Wates), tapi dilarang sama ojek pangkalan. Terus ribut-ribut gitu, adu mulut. Terus itu mungkin panggil teman-temannya, sampai akhirnya ramai gini,” kata Jamhuri saat ditemui di lokasi kejadian, Senin (29/1/2017)

Pantaian di lokasi, ratusan ojol mendatangi lokasi untuk memberi dukungan bagi rekannya. Di lokasi, mereka juga sempat terlibat adu mulut dengan pihak opang karena tidak terima rekannya mendapat intimidasi.

Sementara itu, di lokasi, terlihat tulisan berukuran besar yang berisi larangan beroperasi untuk ojek online di kawasan tersebut. Usut punya usut, larangan operasi bagi ojol di kawasan ini sudah berlaku sejak dulu. Keributan juga pernah terjadi sebelumnya di lokasi tersebut, hingga akhirnya ada larangan operasi bagi ojol di wilayah tersebut.

“Kita sama-sama cari rezeki, jangan begitu. Dia cuma mau antar makanan,” kata seorang ojol di tengah kerumunan.

Beruntung, kedua pihak bisa saling menahan diri, sehingga tidak terjadi baku hantam. Puluhan anggota kepolisian dari Polresta Bogor dan Polsek Tanah Sareal langsung mengamankan lokasi dan memediasi kedua pihak.

“Ini terjadi hanya karena salah paham antara ojek pangkalan dengan ojek online. Tidak ada bentrokan ya. Jadi ada pihak ojek pangkalan yang tidak berkenan apabila ada ojek online mengantar makanan masuk ke dalam (wilayah Cimanggu Wates), tapi sudah dimediasikan. Alhamdulillah apabila (ke depan) ada ojek online masuk ke dalam wilayah untuk mengantar makanan itu diperbolehkan. Situasi kondusif,” kata Kapolsek Tanah Sareal Kompol Muiz Efendi di lokasi.(red/RJN)

Berita Rekomendasi

Comment