Jawa Barat Menjadi Provinsi Pertama yang Menerapkan Sekolah Ramah Anak

oleh -
banner 120x600

RakyatJabarNews.com, Bandung – Provinsi Jawa Barat berharap provinsinya menjadi daerah pertama yang menerapkan sekolah ramah anak di seluruh Kab/Kotanya. Hal itu diungkapkan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher), dalam launcing Sekolah ramah anak (Sekolah tanpa kekerasan SMA terbuka, dan SMK PJJ) Tahun 2017, di Gedung Bhayangkara, Kota Bandung, Kamis (21/12/2017).

“Sebagai salah satu contoh penerapan sekolah ramah anak adalah, jika masih ada Kepsek atau guru yang merokok di sekolah laporkan dan akan langsung dipecat,” tegas Aher.

Sekolah khususnya SMA/SMK di Jabar akan mendapatkan buku panduang tentang penerapan sekolah ramah anak itu mulai tahun 2018 ini. Oleh karenannya Aher mengaku optimistis seluruh SMA/SMK dan juga Sekolah Terbuka di Jawa Barat mampu merealisasikan sekolah ramah anak. Hal ini, dilakukan untuk menciptakan kualitas pendidikan yang berkualitas.

“Tentu ini akan dilaksanakan bertahap, tapi saya bilang ke Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat (Ahmad Hadadi), kita ciptakan seluruhnya (SMA/SMK sederajat) di Jabar menjadi sekolah ramah anak,” tambah Aher.

Menurut Aher, sekolah, kata dia, saat ini bukan hanya tempat transfer pengetahuan dan transfer keterampilan dari guru ke murid saja. Pada saat yang sama juga sekolah harus menjadi tempat dimana terjadi transfer nilai yang didalamnya terkandung moral dan akhlak oleh guru ke murid. Agar, sekolah di Jabar punya keunggulan, paling tidak keunggulan moral.

“Karena itu tidak terkait sarana prasarana dan teknologi, moral itu dibutuhkan kecanggihan sikap dan perilaku,” katanya.

Aher menilai, kualitas belajar mengajar muaranya tetap ada pada kualitas guru di sekolah. Karena ia menyadari, dengan guru yang berkualitas akan menciptakan suasana yang nyaman dan tentram pada siswa, sehingga proses transfer ilmu pengetahuan dan juga nilai akan berjalan efektif.

Selain itu, kata dia, dengan diresmikannya sekolah terbuka ini, ia meyakini, akan mampu menampung anak didik lebih besar lagi. Jika sebelumnya ada anak usia sekolah yang tidak memiliki kesempatan untuk mengenyam bangku sekolahan, maka dengan sekolah terbuka, akan sangat memungkinkan menampung lebih banyak peserta didik.

“Nanti sekolah negeri atau swasta akan menjadi induk dari sekolah terbuka ini, tenaga pengajarnya juga akan dilakukan dari guru yang mengajar di sekolah induk,” katanya.

Ditempat yang sama, Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat Ahmad Hadadi mengatakan, saat ini lebih dari 36 ribu peserta didik sudah bersekolah di sekolah terbuka. “Tiga puluh enam ribu itu sudah proses belajar mengajar, sudah satu semester, bahkan sudah dibagi rapot,” katanya.

Hadadi mengatakan, pihaknya secara bertahap akan merealisasikan sekolah ramah anak. “Kami sudah membagikan buku pedoman kepada setiap sekolah, tentang bagaimana penyelenggaraan sekolah ramah anak yang baik. Nanti semua sekolah akan mendapatkannya, isinya tentang bagaimana cara guru dan murid dalam aktifitas belajar mengajar yang ramah anak,” terangnya.(RJN)

Comment

No More Posts Available.

No more pages to load.