Samsung Galaxy Note FE, Reinkarnasi dari Samsung Galaxy Note 7

by Juli 15, 2017
Bisnis Teknologi 0   39 views 0
Advertisement

RakyatJabarNews.com – Samsung Galaxy Note 7 sempat dihentikan produksinya, bahkan ditarik dari peredaran setelah mengalami ledakan. Namun kini, ponsel besutan perusahaan asal Korea Selatan tersebut secara resmi kembali dari ‘kematian’. Dan kini, dirilis dengan nama baru dan baterai yang lebih kecil.

Seperti dilansir dari laman Mashable, ponsel Samsung Galaxy Note 7 sempat menghebohkan dunia, karena baterainya meledak. Insiden tersebut meluncurkan berbagai meme di internet dan kostum Halloween. Tapi sekarang, secara ajaib, ponsel tersebut kembali dijual di Korea Selatan dengan nama baru: Galaxy Note FE (Fan Edition).

Pertanyaannya, seberapa amannya Galaxy Note FE ini, dan siapa yang cukup gila untuk membelinya?

Seperti semua gadget baru, orang-orang di iFixit melihat apa yang dilakukan produk Samsung terbaru tersebut agar ponsel itu tidak meledak seperti yang dialami oleh Note 7.

Semuanya terlihat hampir sama, kecuali baterai. Seperti dilaporkan sebelumnya, ponsel ini memiliki kapasitas baterai 3.200 mAh lebih kecil dibandingkan 3.500 mAh pada Note 7.

Salah satu alasan mengapa baterai Note 7 meledak adalah kapasitas dan dimensinya. Sederhananya, baterai yang lebih besar tidak sesuai di dalam bodi ponsel.

Advertisement

Berdasarkan laporan dari iFixit, baterai Note FE memiliki rambut tipis ke segala arah: 0,1mm lebih tipis, 0,5mm lebih sempit, dan 0,6mm lebih pendek. Ini mungkin tidak tampak seperti perbedaan besar, tapi ketika ponsel tersebut sudah dirancang untuk dihubungkan ke banyak perangkat keras ke dalam ruang kecil, setiap milimeter penting.

Baterai Note FE menggunakan desain baru dan Samsung menempatkannya melalui pemeriksaan baterai 8 poin yang sama ketat yang digunakannya dengan baterai Galaxy S8 dan S8+.

Sejauh ini, belum ada laporan ponsel Galaxy S8 yang meledak sejak ponsel diluncurkan pada bulan April. Hal tersebut membuktikan jika Samsung telah benar-benar bekerja ekstra untuk memastikan baterainya tidak meledak meski tertusuk.

Memperbaiki Note 7 jelas baik untuk lingkungan dan mengurangi limbah elektronik. Greenpeace membuat peringatan yang sangat besar tentang Samsung jika tidak melakukan rencana daur ulang / perbaikan. Dan Note FE muncul untuk menenangkan mereka.

Ini juga bagus untuk Samsung dari perspektif bisnis, karena perusahaan tersebut dilaporkan telah kehilangan sekitar $ 5,3 miliar, dan harus menarik semua ponsel yang cacat sekitar 2,5 miliar ponsel yang sudah dikirim ke seluruh dunia. Dengan adanya Note FE, diharapkan dapat memulihkan beberapa kerugian.

Rencananya, Samsung hanya menjual Note FE di Korea Selatan, dan hanya ada rencana untuk menjual sekitar 400.000 ponsel. Tidak ada rencana untuk menjualnya secara global. (RJN)

Advertisement

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *